Tuesday, March 6, 2012

Berjodoh Dengan 'The Last Day of Java Jazz 2012'

Subhanallah, alhamdulillah, dari awal juga udah percaya aja 'kalo rejeki emang ngga akan kemana' ;)

Super excited waktu tau line up JJF 2012 ternyata ada Mamas Gun, jadilah tertanam dalam hati kalo "apapun yang terjadi, harus dateng".
Di kepala, Pots of Gold-nya Mamas Gun adalah satu lagu yang selalu bisa bikin adem dan tenang tiap inget beberapa hal buruk. Kenal banget sama mereka juga engga, satu-satunya yang hafal hanya Pots of Gold karena dulu 'dikenalin' sama Trax FM

Dari awalnya yang niat banget bakalan dateng dengan ngejar tiket student price, mulai ajak temen yang bisa diajak, meski pada akhirnya mereka semua ngebatalin untuk dateng, nggak mungkin juga dateng sendirian. Akhirnya pasrah sama keadaan, semangat melempem dan yasudah bukan rejeki mungkin ngga bisa nonton Mamas Gun tahun ini. :')

Sempet ngetwit juga buat Mamas Gun di Jumat malam dan Sabtu pagi, 

titip sun jauh buat yang nanti malam nonton Mama's Gun, rikues Pots of Gold yaa...... :')


have fun  at JJF Jakarta :DD



Ternyata, Jumat malam dapet DM dari Tiara yang isinya, ngajak ke Java Jazz Minggu FOR FREE alias GRATIS! :D
Alhamdulillah...........
Tanpa pikir panjang, langsung jawab IYA, OKE, YUK! :DD
Dan pas kembali ngecek website javajazzfestival.com ternyata Mamas Gun tampil 2 hari, Sabtu & Minggu!!
Kalo jodoh emang ngga kemana, beneran deh, terharu banget..... :")
Jadi ceritanya dapet VIP daily pass-nya dari bosnya Tiara, dan sayangnya temennya ngga bisa dateng, mubazir kalo ngga dipake akhirnya saya yang beruntung hihihihi.
Berangkat dari GI jam setengah 4an dan nyampe JIExpo Kemayoran jam setengah 5 kurang. 


Setelah selesai proses registrasi & dikasih green VIP wristband, penanda kayak gini (yang sampe sekarang kita berdua ngga ngerti benefit-nya apaan -____-")

VIP Wristband


Langsung menuju Hall B2 Kementrian Perdagangan mau nonton Trio Lestari (Tompi, Glen Fredly & Sandy Sandhoro) meski udah agak telat dan antriannya itu. WOW. Penuh sesak dan panjang banget.


Pas nunggu antrian di depan Hall Kementrian Perdagangan
Mungkin mereka belajar dari kekurangan di tahun lalu yang penuh sesak dan lebih nggak teratur. Kali ini tiap hall dilengkapi pintu kaca dan beberapa sekuriti yang akan masukin orang per-kloter, jadi antrian yang panjang tadi bakalan masuk sedikit demi sedikit. Dari luar sayup-sayup kedengeran Glen nyanyi lagu Terserah dan kami yang masih nunggu diperbolehkan masuk ikutan nyanyi di depan. Hehe.



Trio Lestari
Akhirnya bisa masuk! Langsung nyusup-nyusup ke dalam kerumunan orang, cari spot yang nyaman. Lalu Sandi Sandhoro nyanyi Anak Jalanan, lanjut lagu Malam Biru yang akhirnya dinyanyiin bertiga dan masing-masing ngeluarin ciri khas vokal & improvisasi yang keren banget. 
Pertunjukan sore itu terkonsep banget, asik dan menghibur. Mereka banyak membahas sentilan-sentilan buat para politikus Indonesia. Dan sampe ngeluarin poster bikinan mereka 'Jamu Tolak Galau' dan Partai Trio Lestari yang merupakan plesetan dari salah satu partai yang jelas banget dari gambar & warnanya *wink*

Ada pula lagu ciptaan mereka yang diberi judul Mars Galau (nggak hapal lagunya ;p)
Mereka juga mengedarkan kotak bertuliskan 'Box Of Hope' yang bisa diisi penonton dengan uang berapapun jumlahnya, seikhlasnya untuk beramal.
Terakhir, mereka membawakan lagu Bohong yang dipersembahkan untuk para politisi Indonesia dengan slide-slide yang berisi foto-foto koruptor Indonesia yang cukup memalukan sih ya sebenernya berhubung banyak warga negara asing yang hadir disitu. 
Masih ada satu lagi, bonus lagu dari mereka, yaitu sama-sama menyanyikan lagu wajib Garuda Pancasila dengan ciri khas masing-masing yang jadi penutup sore yang seru & riuh banget di Hall B2 saat itu.


Jamu Tolak Galau by : Trio Lestari

Partai Trio Lestari
Lanjut mau nonton penampilan selanjutnya dari Swing Out Sister, menuju BNI Hall A3 tapi ternyata kita malah nyasar, salah stage :p
Agak lama, baru sadar karena kok kayanya penampilan dari The Barry White Show and Pleasure Unlimited Orchestra ini masih lama sedangkan SOS seharusnya udah mulai daritadi.
Lumayan juga sih nonton Mr. Barry White yang memesona ratusan penonton melalui vokalnya yang terkenal dengan warna 'baritone berat' dan satu hal yang paling kece malem itu di dirinya adalah, his cool black sequined coat / blazer (?) Me loving it! ;D
Barry White & The Pleasure Unlimited Orchestra

Menuju hall D2 untuk nonton Swing Out Sister, grup musik asal Inggris yang mengusung aliran "sophisti-pop" dan terkenal dengan lagunya yang hit pada tahun  1986 yaitu "Breakout". Yang ternyata belum dimulai dan masih banyak penonton yang duduk manis menunggu tirai panggung dibuka. Cukup lama ngaretnya mereka ini, sekitar sejam, akhirnya tirai dibuka dan muncullah Corrine Drewery dengan baju satin ungu yang keliatannya nyaman banget melambai-lambai ketika dia nari di panggung. And the best feeling is when they sing La..La..(Means I Love You). 

Sabar nunggu SOS manggung ;)



Swing Out Sister

Corrine Drewery

she's so talented!

AND THE BOMB WAS!
MAMAS GUN 


yeaaa! my boy, Mamas Gun is on the stage.

Andy Platts

Dave 'Eighties' Oliver

'Professor' Rex Horan
Okay, buat yang belum tau, Mamas Gun adalah sebuah Band dari London, UK yang bergenre pop / funk / soul / jazz. Terdiri dari Andy Platts (vokal) , Jack Pollitt (drummer), Rex Horan (bassist), Dave Oliver (keybordist), Terry Lewis (guitarist) dan salah satu lagu mereka yang paling terkenal di Indonesia adalah Pots Of Gold, favorit! :D

Adem.... banget kalo udah diputerin Pots Of Gold sama Trax Fm di masa itu (2010). Nah waktu line up JJF 2012 ternyata bakalan ada mereka, penasaran banget pengen tau pertunjukan langsungnya yang selalu lebih bagus ketimbang suara di radio/cd. 
Dan terbukti sodara-sodara!
Penampilan live mereka, keren banget! Mereka tampil maksimal meskipun kemarin pasti juga udah capek banget manggung di acara yang sama.
Suka banget dengan cara mereka ngebawain tiap lagunya, ketika nyapa semua penonton yang hadir, dan ternyata banyak banget fans mereka di Indonesia. Hehehe.
Fun, menyenangkan karena mereka sangat atraktif, Tiga orang ini (Andy, Rex & Dave) yang selalu bertingkah kocak di panggung, dan paling cinta sama Dave yang banyak banget joget-joget aneh tapi seru dan permainan keyboardnya yang mainin banyak efek make Mac & Synth miliknya.

Whoaaah! 14 Lagu, kurang gimana coba ya! SUKA & CINTA MEREKA BANGET!! XD 

Meski banyak juga yang nggak mengenal siapa mereka, tapi mereka udah dapet beberapa pencapaian yang bagus loh. Karena keramahannya, kocak & asiknya mereka, band ini terbilang hampir nggak pernah dapet review buruk dari media.

Uncut (Magazine) ngasih 4 bintang untuk album Routes to Riches-nya. Mereka (Uncut) bilang, "(It's a) masterclass in blue-eyed bubblegum soul, as heart-warmingly catchy as anything from Stevie Wonder's '70s purple patch"

Mereka juga pernah featured di The Times 'Why You Must Hear Feature'

Kalo kata koran lokalnya UK, The Guardian penampilan mereka ini, "gorgeous, melting soft rock” and “redolent of Young Disciples' long-lost 90s Brit-soul classic Apparently Nothin'". 


me, in front of their stage act! :D


Diantara 14 lagu yang mereka bawain semalem, yang jadi favorit selain Pots of Gold, ada Psycho Territory, House On A Hill ,  You Are The Music, Let's Find A Way, The Art, Reconnection, Inferno pokoknya puas banget dehPenampilan mereka dahsyat kerennya & super beruntung bisa nonton live perform Mamas Gun di JJF tahun ini. Kami berjodoh! :D



Sate ayam penuh perjuangan ;P
Setelah puas sama pertunjukannya Mamas Gun, kami istirahat dulu makan. Lumayan, kegirangan sambil joget-joget bareng mereka emang bikin lemes puas #ambigu. Hahahaa..
Langsung ke food hall, cari-cari makanan dan karena kelaperan banget yang dicari tak lain dan tak bukan. Sate Padang! Yes. Ternyata susah banget nyari Sate Padang, padahal pas muter-muter pertama Tiara sempet liat ada yang jual Sate Padang tapi pas kita keliling lagi ngga nemu hihihi. Capek keliling akhirnya nyari Sate Ayam aja, dan lagi-lagi kurang beruntung karena di semua tempat yang jual 10 tusuk sate rp.30 ternyata habis! Tinggal satu-satunya, Sate Senayan yang isinya 5 tusuk sate aja & lontong. Sate termahal abad ini.
 -____-" Kecewa, tapi gapapa deh daripada laper, soalnya siang cuma kemasukan kopi + Tokyo Cheese Danish :p

The Awsome One, Phil Perry
Setelah istirahat, kita sempet bingung mau nonton apalagi. Pas ngeliat ada antrian panjang yang sangat rapi menuju C1 First Media Hall, yang ternyata artisnya Phil Perry, akhirnya kita memutuskan untuk ikut antri. 
Ternyata antrian panjang tadi karena venue yang dipakai buat pertunjukan Phil Perry adalah duduk! Pantes butuh waktu yang cukup lama buat ngatur masuk & ngambil spot yang bagus.
Kaget juga karena dari 1782 seats  yang tersedia, masih ada aja ratusan orang yang berdiri di deket pintu luar dan duduk lesehan di depan panggung. 

Yak, Mr.Phil Perry tampil sangat memukau dan suaranya bagus banget padahal beliau ini artis taun 70-80-90an. 3 Dekade. Dan mayoritas penonton memang yang sudah berumur, tapi takjubnya lagi anak mudanya pun banyak, sekitar 40%. Umur beliau juga udah tua banget tapi performanya masih bagus. Less effort for doing an awesome job!

Suaranya bagus, improvisasinya keren, bahkan siulannya aja merdu banget. Beliau banyak muji penonton Indonesia yang masih banyak yang suka sama jazz & penampilannya. He said that he loves to see Indonesians's smile :)
Lagu It Might Be You jadi encore yang sangat memukau, lagu favorit hampir seisi ruangan. Terharu, takjub dan senang bercampur aduk.

Me & Tiara :D


And again, once again.. Thanks a lot Tiara for a (sudden) great opportunity and finally bring me back to JJF this year :')
Lama nggak bisa ketemu dan main bareng, terakhir di 10 Oktober 2010 *astaga lama banget..* justru ketemu dadakan di Java Jazz tahun ini, sama-sama pengen nonton Mamas Gun dan sama-sama senang riang karena hari terakhir JJF 2012 memuaskan banget penampilan semuanya. Hihihihi...
Harapan selanjutnya, semoga tahun depan kembali berjodoh dengan Java Jazz Festival 2013, dan sudah punya kamera DSLR jadi lebih puas foto-fotonya dan nggak harus berurusan sama masalah 'keabisan batere kamera' 



Thank you for reading, pals! :D

No comments:

Post a Comment